4.7.14

Ramadhan Masih Ada !

Salam Ramadhan..

Seketika bila Opick mendendangkan,

"Allah Engkau dekat, penuh kasih sayang,
Takkan pernah Engkau biarkan hambaMu menangis
Karna kemurahanMu, karna kasih-sayangMu.."

Sambil membaca, mendengar dan mengulang lagi. Saya tidak pasti mengapa, sebermula Ramadhan kini, diri terasa hanyut bahkan kaku dengan karya Opick dan lagu-lagunya, buya Hamka serta inspirasi-inspirasinya. 

Mungkinkah atas kerana inspirator itu tidaklah jauh dari bumi tempat berdiri? Seketika ia terngiang lagi ;

"DenganMu aku hidup, denganMu aku mati,
Hanyalah padaMu, hanyalah untukMu,
Hidup kan dijalani.."

Ramadhan ini cukup indah. Bak kata Nabi SAW, air mata seorang bila telah titik mengenang Tuhannya, itulah tali penghubung antara bumi dan langit.

Terpana pula mata pada bait-bait Buya Hamka pada ingatan malam seribu bulan ;

"Puasa Ramadhan lebih-lebih lagi, adalah pintu untuk memasuki suasana itu. Moga-moga entah di malam yang mana, memang terbukalah pintu langit bagi rohani kita. Ibarat kita memutar knop radio, mencari-cari satu stesen gelombang pemancar, padahal banyak gangguan, akhirnya bertemu juga; tidak kita lepas-lepaskan lagi. Sekali bertemu, jadilah, nilainya sama dengan 1000 bulan."


Asyik rasa di hati tidak sekata perasaan di mimik muka. Tidak kelihatan gembira di wajah tidak bermakna hati turut meleka. Oh, janganlah Ramadhan pergi terlalu cepat.

Di tepian lereng Langit Ramadhan.

Ramadhan bukanlah hanya untuk kita. Ramadhan adalah rahmat untuk alam. Tambah-tambah Lailatul Qadr yang dinanti-nanti itu turut menjadi saat gembira buat sekalian alam ;

'waktu itu, sujudlah segala umat semesta - kayu-kayan, rumah-rumah, gunung-ganang, air pun berhenti mengalir. Seluruh dunia diliputi oleh cahaya lain dari cahaya pelita, lain dari cahaya bulan, lain dari cahaya matahari. Pintu langit terbuka. Ketika pintu langit itu terbuka, maka sesiapa yang dikehendaki Allah akan makbul doanya, melihatlah dia dan tahulah dia bahawa saat itu telah datang.' 

Persoalan : Siapakah kita di Akhir Ramadhan?


Jika kita tidak meletakkan sasaran pada pengakhiran nanti, maka malanglah kita. Janganlah makhluk bernama Ramadhan itu pergi tanpa mengesankan kita.

Bacalah kisah-kisah dari ramai yang menulis bersama sesalan-sesalan yang tidak berguna selepas peninggalan Ramadhan yang lepas-lepas.

Baru kita tahu, bahawasanya kita masih punya Ramadhan. Untuk tidak disia-siakan, agar kita tidak menduakan. 

Itupun sekiranya kita sedar.

Wallahua'lam..

p/s : Beberapa intipati dari buku karangan Buya Hamka ; Renungan Tasawuf - Manisnya Iman.

Artikel saya yang lepas sempena Ramadhan : KLIK 1   -   KLIK  2   -   KLIK  3

16.5.14

Catatan 16 Mei - Perspektif Pada Perguruan

Salam Palestina..

 “Education is the most powerful weapon which you can use to change the world”. 
-Nelson Mandela-

Bersempena dengan hadirnya ulang-rai Hari Pendidik pada hari ini, saya yang ternyata bukan (baca : masih belum) dari kalangan semulia itu, hadir menyatakan premis saya pada hari ini bahawa - "tidak ramai lagi pada hari ini sanggup bercita-cita untuk menjadi seorang guru". 

Kenyataannya rumit.

Premis saya ini seolah-olah mempersoal hakikat kemuliaan seorang guru walaupun pada maksudnya tidak.

Biar saya nyatakan dulu. 

Pada Namanya Pendidikan

Agama memerintahkan kita untuk berilmu, dengan perintah baca. Lantas kemuliaan seorang insan yang tertaklif padanya dengan anugerah berfikir, harus padanya untuk menjalin sinergi antara baca - berfikir dan berilmu. 

Hakikat ketempangan sistem pendidikan pada hari ini ialah bukan sekadar gagal membentuk rakyat yang berfikir, malah masih ramai rakyat yang kurang membaca. Jauh lagi untuk mendabik 'yang berilmu'.

Statistik Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) membuktikan kerisauan ini, bahawa jumlah muka surat buku yang dibaca rakyat Malaysia setahun hanyalah rata- rata satu muka surat.

Laporan PISA (Program Penilaian Pelajar Antarabangsa) yang merupakan sebuah kajian yang dijalankan tiga tahun sekali oleh badan antarabangsa Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) yang melibatkan 510,000 murid berusia 15 tahun dari 65 buah negara dari seluruh dunia - dalam edisi terkini, Malaysia mendapat tempat ke-55 secara keseluruhan, lantas meletakkan Malaysia dalam kelompok 20 peratus tercorot daripada 65 buah negara yang dikaji. 

Lebih teruk lagi, prestasi murid kita adalah lebih rendah berbanding dengan negara jiran seperti Singapura (ke-2), Vietnam (ke-17) dan juga Thailand (ke-53).    

Dua statistik ini bukanlah suatu kesimpulan akhir terhadap hipotesis awal yang saya nyatakan sebentar tadi. 

Ia sekadar pemula.

Conflict interest antara Pedagogi Guru -Sikap Pelajar- Sangka Ibu Bapa

Pedagogi ataupun ungkapan sesuai sebagai pendekatan dalam mendidik, menjadi suatu teras dalam konseptual komunikasi antara guru dan pelajar. Ada beberapa tekaan saya sebelum ini mengenai kesilapan dalam pendidikan ialah berbalik kepada soal pedagogi ini.

Namun hampir-hampir saya tersilap dalam berhukum.

Tidak semua yang terjadi berpunca daripada guru. 

Guru di setiap rangka waktu sibuk mengalahkan kerani menyiapkan dokumentasi rekod pra dan pasca mengajar. Letih pada kerangka pengkeranian berbanding bertenaga dalam kreatif berpedagogi.

Senior kepercayaan saya di UKM yang kini seorang guru didakwa memukul bahu seorang pelajar perempuan sehingga lebam dan diakibatkan kecaman dari bapa pelajar tersebut walhal beliau tidak berbuat demikian.

Sistem hari ini memangkinkan fikiran pelajar pada orentasi peperiksaan dan menang-kalah.

Pelajar pada hari ini sekadar menjawab peperiksaan berdasarkan APA ulangan soalan dan jawapan berbanding berfikir BAGAIMANA berfikir dan menjawab. 

Tidak seperti pada apa yang diajarkan agama supaya mengejar maltlamat tertinggi dalam berilmu untuk mencari kebenaran dan setia dengan kebenaran tersebut.



Selamat Hari Guru pada Pendidik Yang Superb !

Ya, tidak ramai lagi pada hari ini sanggup bercita-cita untuk menjadi seorang guru melainkan 'yang terkecuali' itu juga bercita-cita menjadi seorang pendidik.

Apalah yang dapat dibuat dengan sikap kompleks pelajar dan ibu-bapa hari ini yang ternyata memenangkan sistem berbanding bersubahat dengan guru memperbaiki mutu pendidikan?

Menjadi seorang guru dengan sekadar menjalankan rutin dan memenuhi syarat mengajar tidak sesempurna seseorang guru berjiwa pendidik yang melaksanakan tanggungjawabnya dengan amanah tanpa syarat. 

Tanpa syarat untuk meraih elaun tambahan, tanpa syarat mengejar pujian dan bunga-hadiah dari pelajar dan ibu-bapa mereka, malah tanpa syarat untuk semata-mata mengejar status 'guru cemerlang'.

Bahkan, mendidik dengan jiwa merdeka pada Tuhannya, menyempurnakan tuntutan beragama langsung mewakili tugas nabi yang akhir-akhir ini kian dilupakan.

Dan apalah tugas yang lebih memeritkan dari tugas sosok seorang guru dari menyelamatkan kroniknya krisis rakyat yang terlanjur terkujur di balik dua statistik di atas.

Moga-moga cahaya ilmu di dada seorang guru itu membesarkan jiwanya untuk juga bergelar seorang pendidik.

Wallahua'alam..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...